KLIK DI SINI untuk mengetahui PANDUAN, BIMBINGAN GRATIS sehingga Anda bisa MENGHASILKAN MILIARAN RUPIAH melalui BISNIS ONLINE cukup dengan menggunakan fasilitas GRATIS di internet KLIK DI SINI

Australia Mengalami Penurunan 40 Persen dalam sektor Investasi Pertambangan

Banyak faktor yang mempengaruhi naik turunnya jenis investasi. Saat ini banyak jenis investasi yang ada di Indonesia. Bahkan di luar negeri pun sudah sangat banyak jenis investasi. Seperti di Australia, lembaga pemerhati ekonomi Australia BIS Shrapnel mengatakan investasi pertambangan di negara ini akan mengalami penurunan, bahkan disebut-sebut sebagai penuruan terbesar dalam sejarah.

BIS Shrapnel merilis laporan soal Pertambangan di Australia Periode 2014-2029. Dalam laporan ini ditemukan adanya penurunan investasi hingga mencapai 40 persen di sektor pertambangan selama empat tahun.

"Kita sudah melihat kemerosotan yang substansial dalam investasi bijih besi dan batubara di seluruh Australia.Tapi sekarang dengan booming investasi gas yamg juga akan berakhir maka akan ada penurunan terbesar di sektor investasi pertambangan," ujar juru bicara Adrian Hart.

Hart mengatakan kemerosotan ini baru saja dimulai. Namun, sektor pertambangan secara keseluruhan diperkirakan masih akan tumbuh sekitar 33 persen dalam lima tahun ke depan.

Pertumbuhan ini sebagai akibat dari naiknya investasi baru-baru ini yang mencapai puncaknya, yakni senilai Rp 930 triliun hingga Juni 2014 lalu.

"Nilai produksi pertambangan di Australia Barat akan melebihi nilai industri manufaktur Australia pada kurun 2014-2015. Ini merupakan statistik yang mengejutkan dan mungkin menunjuk pada masalah yang juga kita miliki di bidang manufaktur ... seperti halnya keberhasilan yang kita miliki dalam produksi pertambangan, "kata Hart.

Tapi Mr Hart mengatakan keuntungan dari produksi pertambangan ini sangatlah terbatas.

"Masalahnya, dalam tahap produksi pertambangan, kebutuhan tenaga kerja intensif jauh lebih sedikit dibandingkan dengan tahap konstruksi," ujarnya.

Sumber : www.jpnn.com
 
Top