Jasa pembuatan website dan toko online murah mulai Rp 150.000.- sampai 50 juta segera hubungi 082226009834 (WA Only)

Pemilik Karaoke di Kalijodo Mendapatkan Keuntungan Luar Biasa dalam 5 bulan karena Melakukan Investasi 1,2 Miliar




Potensi dari investasi sangat menggiurkan. Betapa tidak, dengan investasi 1,2miliar di daerah Kalijodo, dengan rata-rata kafe di Kalijodo menjajakan minuman bir dan perempuan pekerja seks komersial mampu memberikan keuntungan kepada siapa saja yang berinvestasi di wilayah tersebut. Dana sebesar 1,2 Miliar bisa kembali bahkan untung karena menjalankan bisnis dan investasi di tempat itu.


Bisnis di kawasan Kalijodo, Jakarta, memang menggiurkan. Bisnis apa pun, dalam waktu tak sampai setahun, akan merengguk keuntungan yang cukup besar.

Selama tiga tahun terakhir, tempat hiburan malam di Kalijodo disebut tumbuh pesat. Beberapa pemilik diskotek, kafe, ruang karaoke, dan rumah bordil mengakui hal itu.

Salah seorang pemilik ruang karaoke dan diskotek di sana menjelaskan, hanya dalam lima bulan, investasi senilai Rp 1,2 miliar untuk membangun gedung tiga lantai berikut belasan kamar ber-AC bisa kembali.

"Kalau dibangun di atas tanah milik warga, saya bagi hasil dengan mereka. Titik impas investasi baru kembali dalam setahun," kata si pemilik yang tak menyebutkan namanya, seperti dikutip dari harian Kompas, Selasa (16/2/2016).

Bukan hanya itu, bisnis bir di kawasan ini juga bisa membuat mulut menganga. Seorang pemasok bir, Sugeng (43), menyebutkan, tak kurang dari 4.000 peti yang masing-masing berisi 24 botol bir habis terjual setiap bulan. Jika harga sebotol bir dijual Rp 60.000, omzet bisnis ini per bulan Rp 5,76 miliar.

"Di Jakarta, kawasan Kalijodo menjadi pasar bir terbesar, diikuti kawasan Mangga Besar. Maklum, minuman beralkohol di sini cuma bir. Tak ada jenis minuman beralkohol lain," kata dia.

Sugeng menceritakan, pada 2010-2011, ia pernah memasok bir dari satu merek di Kalijodo. Untuk itu, perusahaan bir tersebut harus membayar "uang kontrak" setahun senilai Rp 800 juta kepada "otoritas" Kalijodo. Tahun berikutnya, uang kontrak naik menjadi Rp 950 juta.

Namun, ketika uang kontrak naik lagi Rp 1,3 miliar, perusahaan bir yang Sugeng pasok tak sanggup lagi membayar.

"Kalau perusahaan bir yang papan-papan iklannya kini ramai menghiasi kawasan Kalijodo ini tahun depan tak sanggup membayar uang kontrak, sudah ada sejumlah perusahaan bir lain yang siap menggusur perusahaan bir yang sekarang mendapat hak monopoli," ujar Sugeng.

Ia menambahkan, harga bir yang dijual umumnya dua kali lipat dari harga pabrik.

Kalijodo terhampar di perbatasan Jakarta Utara di Kecamatan Penjaringan, dan Jakarta Barat di Kecamatan Tambora.

Data Pemerintah Kota Jakarta Utara menyebutkan, di atas lahan seluas 1,4 hektar di bagian Jakarta Utara terdapat 58 kafe yang terletak di lima RT. Data dari Kelurahan Penjaringan, ada 1.356 keluarga atau 3.032 jiwa di kelima RT ini dengan jumlah PSK sekitar 450 orang.

Setiap malam, seorang PSK melayani rata-rata lima pelanggan. Namun, saat ramai, seorang PSK bisa melayani 10-15 pelanggan. Tarif mereka rata-rata Rp 200.000.

Sebagian di antara mereka, kata Koordinator Layanan HIV/AIDS Puskesmas Penjaringan, dokter Intan Novita, mengidap HIV dan tetap bekerja sebagai PSK di sana.


Sumber : JAKARTA, KOMPAS.com
 
Top