KLIK DI SINI untuk mengetahui PANDUAN, BIMBINGAN GRATIS sehingga Anda bisa MENGHASILKAN MILIARAN RUPIAH melalui BISNIS ONLINE cukup dengan menggunakan fasilitas GRATIS di internet KLIK DI SINI

Reformasi Birokrasi Harus Segera Dilakukan untuk Menarik Para Investor supaya Segera Berinvestasi di Indonesia

Setiap tindakan tentunya akan membuahkan hasil. Namun, perlu target supaya hasil bisa segera diperoleh. Seperti untuk menarik para investor supaya mau secepatnya melakukan investasi di Indonesia. Perlu adanya birokrasi yang juga sangat mendukung.

Pelaku usaha memandang bahwa kondisi infrastruktur dan energi di Indonesia masih kurang baik. Karena itu, mereka merasa investasi asing masih diperlukan untuk mendorong kedua sektor tersebut.

Dalam paparan hasil survei yang dilakukan Bisnis Indonesiaterhadap 200 pelaku bisnis terungkap bahwa pelaku usaha menilai bahwa perbaikan iklim bisnis di Tanah Air hanya mampu tercapai bila ada kemudahan birokrasi dan perizinan serta ketersediaan infrastruktur memadai.

Hasil survey menyatakan bahwa 89,2 persen pelaku usaha percaya bahwa investasi asing akan terus meningkat di era kepemimpinan Jokowi-JK. Sementara, 81,8 persen percaya bahwa jumlahnya akan lebih besar dari sebelumnya.

"Delapan puluh sembilan (89) persen responden yakin bahwa investasi asing akan mengalir deras. Yang turun hanya 3 persen, yang stagnan 7 persen. Jika digabung, hampir 100 persen yakin," ujar Pemimpin Redaksi Bisnis Indonesia, Arief Budisusilo di Jakarta, Rabu (15/10/2014).

Mengenai kekhawatiran berkurangnya investasi asing karena gejolak politik di Tanah Air, Arief mengungkapkan bahwa hal tersebut tidak terbukti.

"Orang media mungkin sering melihat televisi, politiknya seperti ini bagaimana? Ternyata, politik tidak begitu berpengaruh. Dana juga ternyata tidak menjadi masalah. Uangnya ada, tinggal kebijakan untuk mengatur uang. Pajak, sekarang ini susah digenjot. Ternyata, deposito naik. Premi asuransi naik," ujarnya.

Tidak hanya sekedar mengharapkan investasi asing, menurut Arif, pelaku usaha tahu persis sektor yang benar-benar membutuhkan investasi asing. Selain bagi investor asing, data sektor-sektor tersebut juga bisa menjadi acuan bagi bank yang ingin menyalurkan pembiayaan.

"(Total) 94 persen optimis Indonesia tetap dipercaya sebagai tujuan investasi. Rasanya ini modal cukup bagus. Tapi catatannya, para pelaku usaha di Indonesia mengatakan bahwa infrastruktur di Indonesia yang membutuhkan investasi. Infrastruktur, perhubungan laut, energi, kesehatan. Buat bank, ini juga bisa menjadi guidance," lanjut dia.

"Perhubungan laut termasuk isu yang sering santer terdengar. Buat perbankan bisa menjadi acuan, meski Indonesia investasi asing tidak begitu diperlukan, tapi perbankan jadi tahu sektor ini yang perlu dibiayai," kata Arief

Hasil survei itu juga mengungkapkan bahwa pelaku bisnis menyarankan agar pemerintah memberikan dukungan berupa kemudahan birokrasi dan perizinan bagi mereka. Selain itu, pemerintah juga seharusnya menyediakan infrastruktur memadai, menjaga stabilitas politik, menyediakan SDM memadai, serta reformasi pajak. Hal-hal ini akan meningkatkan daya tarik Indonesia di mata pengusaha, serta investor asing.

Sumber : JAKARTA, KOMPAS.com
 
Top