Jasa pembuatan website dan toko online murah mulai Rp 150.000.- sampai 50 juta segera hubungi 082226009834 (WA Only)

Untuk Bisa Mengembangkan Kekayaannya Becky Tumewu Harta dari Bisnis Sektor Properti Karena Hasilnya Sangat Menjanjikan dan Menguntungkan

Bisnis Properti memang sangat menguntungkan , karena dimanapun ada properti harganya pun pasti naik dari tahun ke tahun. Apalagi, jika didukung dengan keadaan sekitar yang memiliki banyak fasilitas, maka properti tersebut bisa meningkat pesat dalam waktu yang relatif singkat.

Artis sekaligus presenter, Becky Tumewu mengaku sudah aktif membeli properti semenjak masih lajang.

Wanita kelahiran 43 tahun silam ini memulai membeli properti dengan niatan akan dipakai sendiri namun berbuah untung dengan kenaikan imbal hasil (yield) yang lumayan.

Becky mengakui bisnis ini diawali dari  niatan iseng. Proses ini dilakukannya ketika membeli rumah di Lippo Karawaci pada 1997. Rumah Town House seluas 90 meter dibeli dengan harga Rp 100 juta. Rumah ini sudah menghasilkan hasil yang lumayan.

"Ketika saya beli sekarang sudah alami kenaikan menjadi Rp 400 juta, jadi saya lihat bisnis ini memang lumayan," katanya di Jakarta, Selasa (11/07/2013).

Setelah membeli rumah tersebut, ia mengaku tidak langsung menempatinya. Artis yang beken di era 90-an itu justru memberikan town house tersebut kepada sanak keluarganya. Ia justru menikah dan diajak kabur suaminya, Johannes Theodorus Darmawan.

"Akhirnya rumah itu nggak kepakai deh, tapi memang lumayan tumbuhnya," katanya.

Keisengan keduanya berlanjut dengan keuntungan ketika ia membeli sebidang tanah di Bali. Tepatnya di lokasi Canggu, Bali Selatan. Harga tanah yang berada di pinggiran kota Bali itu sudah menaik menjadi enam kali lipat pada tahun ini. Sebidang tanah itu pun masih perawan.

"Padahal tanah itu belum digunakan tapi sudah naik, itu masih tanah kosong loh," katanya.

Untuk apa tanah itu? Ia mengaku akan menggunakannya sebagai hari tua. Ia mengaku akan beristrirahat di pedesaan, kondisi yang nyaman membuat dirinya lebih memilih melarikan diri ke daerah kampung.

"Aku pingin buka Hotel kecil-kecilan dan lari dari kepadatan, makanya saya buka di Bali pinggiran, saya bener-bener sudah bosan sama Jakarta, tapi nanti kalau saya sudah pensiun," katanya.

Lalu kapan ia mau pensiun ?

"Nanti deh, mungkin masih dijalanin dulu aja, kalau masih laku ya kerja dulu aja," katanya.

Sumber : Laporan Wartawan Tribunnews.com, Arif Wicaksono
 
Top